KISAH HEBATNYA ISTIGFAR - IMAM AHMAD BIN HANBAL DAN PENJUAL ROTI

Pada suatu hari, Imam Ahmad Hanbal terdetik untuk pergi ke Syam. Beliau sendiri tidak tahu, kenapa hatinya terdetik untuk pergi ke Syam, untuk apa dan bertemu siapa. 

Setelah penat bermusafir beliau singgah di sebuah masjid dalam satu perkampungan bertujuan merehatkan badannya. Kerana tidak tahu tujuan pergi ke Syam, beliau hanya beriktikaf di Masjid menunggu waktu solat dari satu waktu ke satu waktu. 

Namun penjaga masjid itu tidak mengenali Imam Ahmad. Penjaga masjid itu tidak membenarkan beliau berehat di masjid itu walaupun beberapa kali diminta dan dirayu oleh Imam Ahmad.

Imam Ahmad akur lalu beliau beredar dari masjid tersebut. Sampai di luar masjid Imam Ahmad bertembung dengan seorang penjual roti yg sedang dalam perjalanan pulang ke rumahnya.

Si penjual roti menegur Imam Ahmad dan mereka berbual seketika. Setelah mengetahui kisah Imam Ahmad tidak dibenarkan berehat di masjid, penjual roti itu lantas mengajak dan mempelawa Imam Ahmad untuk bermalam di rumahnya.

Sampai sahaja di rumah si penjual roti melayan Imam Ahmad selayaknya sebagai seorang tetamu. Dihidangnya makan dan minum dan berbual seketika tanpa dia mengetahui bahawa tetamunya itu seorang imam yg hebat iaitu Imam Ahmad bin Hanbal. Selepas itu si penjual roti menunjukkan tempat tidur untuk Imam Ahmad berehat dan dia pun meminta diri kerana perlu menyiapkan rotinya yang akan dijual keesokan hari.

Imam Ahmad memerhatikan sahaja si penjual roti yg berhati mulia itu melaksanakan pekerjaannya dari awal hingga dia siap membakar rotinya. Suatu perkara yang menarik perhatian Imam Ahmad, sepanjang melakukan pekerjaan membuat roti itu si penjual roti tidak putus melafazkan istighfar di bibirnya. Sementara tangan si penjual roti ligat membuat kerja, bibirnya pula dibasahkan dengan istighfar tanpa henti dan tanpa jemu.

Lantas Imam Ahmad bertanya kepada si penjual roti:

"Aku melihat engkau melaksanakan pekerjaanmu sambil melafazkan istighfar tanpa henti. Apakah sudah lama engkau mengamalkan yang sedemikian? Apakah pula hasilnya yg engkau dapat?"

Jawab si penjual roti:
"Itulah amalanku (istighfar) telah sekian lama aku lakukan tanpa henti dan tanpa jemu."



"Dan faedah yg aku dapati daripada amalanku itu, tiada satu pun doa yg aku pohon kepada Allah melainkan akan diperkenankan oleh-NYA. Melainkan satu sahaja hajat dan doaku yg masih belum Allah berikan."

"Apakah hajatmu yg belum diperkenankan Allah itu?" tanya Imam Ahmad lagi.

Jawab si penjual roti:
"Aku sangat berhajat untuk bertemu dengan imam yang hebat di zaman ini iaitu Imam Ahmad bin Hanbal."

Terkejut dan terkedu Imam Ahmad mendengar jawapan si penjual roti. Lantas beliau berkata: 

"Rupanya ini semua perancangan Allah yg sangat hebat. Saya tidak dibenarkan berehat di masjid kerana untuk datang ke sini demi memenuhi doa dan permintaanmu."

"Apakah maksudmu wahai tetamu aku muliakan?" tanya si penjual roti dengan penuh kehairanan.

"Akulah Imam Ahmad bin Hanbal yang kau doa dan pohon pada Allah untuk bertemu." jawab Imam Ahmad dengan linangan air mata.

Subhanallah...

Rasulullah s.a.w bersabda yg bermaksud:

"Barangsiapa memperbanyak istighfar (mohon ampun kepada Allah), nescaya Allah menjadikan baginya pada setiap kesedihannya jalan keluar dan pada setiap kesempitan ada kelapangan dan Allah akan memberinya rezeki (yang halal) dari arah yang tiada disangka-sangka.”
(HR. Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah)


Melalui kisah ini kita tahu betapa hebatnya istigfar. Jika ada hajat yang masih tertangguh tu, jom la kita beristigfar, inshaAllah, hati yang ikhlas minta keampunan atas dosa-dosa yang tidak terhitung banyaknya akan membuka pintu-pintu rezeki yang tidak disangka-sangka. Rezeki tidak pernah salah alamat dan hanya Allah pemberi Rezeki.


some_text

1 comment:

  1. Hebatnya kisah penjual roti dan imam hanbali ni hanya dengan istighfar

    ReplyDelete

Powered by Blogger.