Milikku, bukan milikku...

12:43 am
Salam Syawal ke Enam hari ini.
Hari ini ramai dah masuk kerja dan rutin harian kembali seperti normal. Huda pun sama, dah kembali uruskan order customer dan macam-macam komitmen lain.
Hari ini huda nak cerita tentang sesuatu yang tak best berlaku. 
Ada sesuatu milik huda, sesuatu barang yang ada sentimental value pada huda dan huda semestinya sayangkan barang tersebut.
Namun, barang tersebut terpaksa berada ditempat lain di bawah milik orang lain tanpa kebenaran huda.  
Pagi tadi huda dapat berita barang tersebut bakal dijual, dan sekali lagi tanpa kebenaran dan kerelaan huda. 
Bila kita terpaksa akur dengan "keadaan" yang kita sendiri tak jangka. Apa pilihan yang huda ada, jika suara ini tidak penting untuk di dengar. 
Huda menangis bersendirian dan mencari hikmah yang tersembunyi atas ujian ini.
Wahai kepunyaan milikku, yang bukan milikku, sejahteralah kamu bersama tuan baru. 
Saat huda mencari kedamaian hati dan belajar redha menerima segalanya, huda terjumpa kata-kata ini :-
Huda mesti BERSABAR dengan perkara yang huda benci dan huda tak suka, dan yakin suatu hari nanti Allah pasti balas sesuatu yang huda suka.
Maka bersabarlah wahai hati.
Percayalah, patah tumbuh hilang berganti dan segalanya adalah pinjaman Allah, dari Allah ia datang dan dengan takdir Allah ia bukan lagi menjadi milik kita.
Walau huda sukar lupakan, tapi sekurang -kurangnya bila huda redha ia bukan lagi milik huda, huda rasa tenang. Semoga Allah ganti yang lebih baik pada hari yang ditetapkan Allah kelak.
Sekarang fokus pada apa yang mampu huda usahakan untuk mencapai segala apa yang yang huda suka dan impikan.
Sekian coretan huda hari ini. Jika anda pernah alami keadaan seperti huda, bersabarlah. Yakinlah, Allah bersama-sama orang yang sabar.
some_text

No comments:

Powered by Blogger.